Jelang Ramadhan Pacitan Mendapatkan Tambahan Stok Gas Elpiji 3 Kg

Elpiji 3 Kg. (Foto : Energi Today)

golekpawarto.com, PACITAN – Jelang bulan Ramadhan dan Lebaran, Pemerintah Kabupaten Pacitan pemetaan kebutuhan elpiji masyarakat selama bulan puasa. Estimasinya ada penambahan kuota elpiji sebesar 10 persen.

Hal itu merupakan salah satu keputusan hasil rapat koordinasi jelang Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1437 H. Selain itu, Pemkab juga menganjurkan agar selama Ramadhan dan Idul Fitri harga LPG sesuai HET.

Dimana seluruh wilayah kecamatan selama Ramadhan harus menjaga harga LPG sesuai HET (Harga Eceran Tertinggi) untuk semua jenis ukuran tabung LPG. Dan ketersediaan gas LPG dibulan puasa harus terpenuhi sampai ke tingkat desa.

Stok elpiji bersubsidi dalam setahun ini mencapai 2.627.501 tabung. Dengan konsumen penggunanya meliputi usaha mikro sekitar 2.582.381 tabung dan usaha perikanan sebanyak 45.120 tabung.

Sementara itu, distribusi elpiji perbulan rata-rata sekitar 165.200 tabung. Melihat kondisi Kemungkinan besar saat Ramadhan dan lebaran, Pacitan akan mendapat tambahan stok lebih banyak. Mengingat Pacitan menjadi daerah tujuan wisata.

“Penambahan stok akan didistribusikan mulai awal puasa hingga lebaran,” kata Kasi Energi dan Kelistrikan Distamben Pacitan Agus Winarto.

Menurut dia, kuota elpiji saat Ramadhan mampu mengkover kebutuhan masyarakat. Namun, pemantauan di lapangan terus dilakukan agar tidak terjadi kelangkaan. Agar tidak terjadi tumpang tindih penggunaan gas elpiji ukuran 3 kilogram atau tabung melon diberlakukan pembatasan pembelian di tingkat pengecer.

Sehingga, konsumen yang awalnya menggunakan gas elpiji ukuran 12 kilogram tidak beralih menggunakan gas elpiji ukuran 3 kilogram ketika lebaran nanti.

Diakui, kekhawatiran akan kelangkaan gas elpiji ukuran 3 kilogram rawan memunculkan aksi penimbunan. Berdasar monitoring yang dilakukan, banyak ditemukan warga masyarakat yang mulai menimbun elpiji ukuran 3 kilogram. Alasannya, karena khawatir tidak kebagian jatah saat Ramadhan nanti.

Baca Juga :  Waspada Gelombang Tinggi dan Daftar Wilayah yang Terancam Kena Banjir Rob

Karena itu, saat dilakukan operasi pasar pihaknya secara ketat membatasi pembelian. “Harus menunjukkan KTP sebagai syarat pembelian. Membeli lebih dari dua tabung tidak diperbolehkan, agar semua kebagian,” tandas Agus.

Antisipasi kelangkaan hingga operasi pasar siap untuk dilakukan, jika memungkinkan terjadi. “elpiji pelaksanaan harus sampai tingkat desa, menjaga HET, mengatasi kelangkaan melalui menambahan dan opreasi pasar, serta mendistribusikan BBM dan elpiji yang sesuai dengan peruntukanya,” imbuhnya.

Selain itu, Pemkab juga meminta agar elpiji 3 kilogram, saat Ramadan nanti tetap aman stok. Hal ini untuk membantu warga dalam mempersiapkan santap sahur, khususnya mengantisipasi kehabisan elpiji pada malam hari.

Ia menambahkan bahwa jelang Ramadhan harga elpiji harus sesuai dengan harga eceran tertinggi (HET) Kabupaten Pacitan, yakni sekitar Rp 17.000 hingga Rp. 17.500 per tabung.

Jika ada yang menjual diatas HET, dia meminta warga segera melaporkan untuk dilakukan sidak(inspeksi mendadak) terutama disaat saat bulan Ramadhan. Hal ini diberlakukan dalam upaya meningkatkan pelayanan bagi masyarakat.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.